Recent Posts

header ads

Komunikasi Antar Otak Pertama di Dunia Berhasil Dilakukan

Peneliti dari University of Washington untuk pertama kalinya telah berhasil melakukan antarmuka non-invasif antar otak manusia ke otak manusia lainnya (non-invasive human-to-human brain interface), yang memungkinkan seseorang untuk mengontrol tangan lain melalui internet.

Peneliti Rajesh Rao mengirim sinyal otak kepada Andrea Stocco, yang berada diujung ruangan di universitasnya dan menyebabkan jari Stocco bergerak di keyboard komputer pada waktu yang tepat.

Teknologi ini menggunakan catatan listrik di otak (electrical brain records) dan berbentuk stimulasi magnetik untuk merekamnya, lalu mentransfer sinyal tersebut kepada orang lain.

Rao mencoba memainkan video game sederhana dengan hanya memandangi layar komputer dan dengan pikirannya tanpa keyboard.

Ketika ia seharusnya menembakkan meriam pada target, namun ia hanya membayangkan seakan-akan tangan kanannya bergerak saja, tapi sebenarnya ia sangat berhati-hati untuk tidak benar-benar menggerakkan tangannya itu, hanya seakan-akan jarinya menyentuh tombol untuk menembak meriam pada tombol space bar untuk mode tembak atau “fire“.

Perintah yang sudah diubah menjadi sinyal itu kemudian ditransmisikan melalui internet ke Stocco yang mengenakan noise-canceling earbud dan ia tidak melihat layar komputer, kemudian dia membiarkan jari telunjuk kanannya untuk bergerak dan mendorong space bar pada keyboard, menembakkan meriam di waktu yang tepat.

Rajesh Rao (kiri) memainkan video game melalui layar hanya dengan pikirannya, dan Andrea Stocco (kanan) dengan keyboard dan tanpa layar menerima perintah dari Rajesh Rao (kiri) untuk menembak meriam dan hasilnya Andrea Stocco (kanan) berhasil menembak dengan waktu yang tepat.
“Semua itu menarik tapi sekaligus menakutkan untuk melihat aksi tersebut dan membayangkan bahwa perintah dari otak saya diterjemahkan ke dalam tindakan nyata oleh otak orang lain,” kata Rao.

“Ini pada dasarnya adalah aliran informasi searah (one-way flow of information) dari otak saya ke otak orang lain. Langkah selanjutnya adalah memiliki adil lebih, dalam percakapan dua arah secara langsung antara dua otak”, tambahnya.

Teknologi ini menggunakan catatan otak listrik dan bentuk stimulasi magnetik untuk merekam dan mentransfer sinyal tersebut ke orang lain.

Chantel Prat, asisten profesor psikologi di UW Institute for Learning & Brain Sciences, dan istri Stocco serta mitra penelitian yang membantu melakukan percobaan mengatakan “Tidak ada cara yang tak mungkin bagi teknologi yang kita miliki untuk dapat digunakan kepada orang yang sadar atau tanpa bersedia, mereka telah berpartisipasi untuk mewujudkannya. “

Tentu saja ini adalah klaim yang tidak jelas, tidak ada bukti yang diberikan bahwa Stocco bisa memblokir gerakan jarinya sengaja, bahkan jika teknologi itu pada tahap saat ini tidak bisa melakukan lebih dari menggerakkan jari someones, teknologi ini yakin untuk maju, dan mungkin sudah ada dalam beberapa cara.

Penelitian mereka ini didanai sebagian oleh Engineering Center National Science Foundation Penelitian untuk sensorimotor Neural Teknik di UW, para National Institutes of Health , dan tidak mengherankan Kantor Riset Angkatan Darat AS .

Bisa kepentingan militer dalam teknologi ini merupakan hasil dari agenda yang lebih mengkhawatirkan atau jahat untuk mengendalikan manusia?

.

Pada tahun 2008 Angkatan Darat AS mendapat $ 4.000.000 kontrak untuk mulai mengembangkan “pikiran helm” yang akan memungkinkan aman dan diam komunikasi antara pasukan. Pada akhirnya, Angkatan Darat berharap proyek ini akan “menyebabkan kontrol mental langsung sistem militer oleh pikiran saja.”

Tentara AS dan sekarang DARPA juga telah mendanai sebuah proyek di Arizona State University untuk memungkinkan remote control dari aktivitas otak menggunakan ultrasound berdenyut transkranial teknologi, tujuannya adalah untuk memanipulasi otak untuk meningkatkan kemampuan warfighting

“Ketika orang bertanya apa jenis perangkat bisa melakukan, saya bertanya kepada mereka apa otak mereka lakukan untuk mereka,” Tyler mengatakan Danger Room. “Otak melayani semua fungsi tubuh Anda, dan jika Anda tahu neuroanatomy, maka Anda dapat mulai untuk mengatur masing-masing dari fungsi-fungsi.”
- Akses internet

Secara teoritis helm bisa mengirim perintah ke otak pasukan secara langsung, dan dengan manipulasi USG, menolak perintah akan menjadi sulit, jika bukan tidak mungkin, terlepas dari kesediaan tentara, bahkan mungkin kebingungan antara asal-usul pemikiran: jika pikiran itu mereka pemikiran sendiri atau orang lain.

Kesimpulan di University of Washington menyatakan situs:

Hasil penelitian menunjukkan bahwa informasi yang diambil dari satu noninvasively otak menggunakan EEG dapat diteruskan ke otak lain noninvasively menggunakan TMS untuk memungkinkan dua orang untuk kooperatif menyelesaikan tugas melalui transfer langsung otak-ke-otak informasi. Tahap selanjutnya dari penelitian ini akan mencoba untuk mengukur transfer informasi dengan menggunakan kolam yang lebih besar dari subyek manusia.

Sebelumnya para peneliti di Duke University telah menunjukkan otak-ke-otak komunikasi antara dua tikus, ribuan mil terpisah .

Dr Miguel Nicolelis menunjukkan bahwa, dalam teori, sistem seperti ini tidak terbatas pada sepasang otak, melainkan dapat mencakup jaringan otak, yang ia beri nama “otak-net.” Para peneliti di Duke dan di ELS- IINN sekarang bekerja pada percobaan untuk menghubungkan beberapa hewan kooperatif untuk menyelesaikan tugas-tugas perilaku yang lebih kompleks.

“Kita bahkan tidak bisa memprediksi apa jenis properti yang muncul akan muncul ketika hewan mulai berinteraksi sebagai bagian dari otak-net. Secara teori, Anda bisa membayangkan bahwa kombinasi otak bisa memberikan solusi bahwa otak individu tidak dapat mencapai sendiri “Seperti koneksi bahkan mungkin berarti bahwa satu binatang akan menggabungkan arti lain dari” diri, “-. Dr Miguel Nicolelis 

Sejauh ini teknologi ini hanya sedang dikembangkan oleh militer dan Proyek University. Perangkat sejenis yang hanya membaca sinyal otak untuk video game dan kontrol komputer sudah tersedia.

Apakah menghubungkan up tikus, manusia dan makhluk otak lain untuk menciptakan superkomputer tampak seperti ide yang baik?

Jika itu menjadi diterima secara luas di masa depan, siapa pun yang bertanggung jawab atas teknologi, bisa mengendalikan mereka menggunakannya dalam beberapa hal, tanpa mereka sadari. Sebagai contoh jika Coca Cola diinvestasikan dalam teknologi yang digunakan untuk bermain video game maka Anda mungkin menemukan diri Anda keinginan beberapa Coca Cola, atau mungkin Anda akan mulai pemanasan untuk seorang calon presiden tak lama sebelum pemilihan.

Bagaimana kita tahu teknologi ini tidak akan disalahgunakan dan jika itu, bagaimana kita bisa tahu?